10 Miliarder yang Kekayaannya Melonjak Di Tengah Pandemi


Ratusan orang kaya telah kehilangan status miliarder mereka sejak awal tahun ini. Keruntuhan ekonomi global yang dipicu oleh pandemi COVID-19 telah memaksa jutaan usaha kecil “gulung tikar” atau berhenti sementara. Tingkat pengangguran di berbagai negara telah melonjak tinggi. Di tengah pandemi virus korona, beberapa orang justru berhasil menambahkan pundi-pundi kekayaannya, sebaliknya banyak orang lainnya telah kehilangan aset hartanya pada saat yang bersamaan. Di sini kita akan melihat daftar miliarder dunia yang telah sukses memperoleh pendapatan ekstra, dan juga deretan miliarder yang harus kehilangan kekayaan terbesar sejak awal tahun 2020.

Menurut daftar tahunan miliarder ke-34 yang diterbitkan majalah Forbes, ada 226 orang yang kehilangan status miliarder mereka pada paruh pertama Maret 2020. Ada total 2.095 miliuner di seluruh dunia. Dari jumlah tersebut, 51% mengalami penurunan aset kekayaan (lebih miskin) dibandingkan tahun lalu. Para miliarder secara kolektif telah kehilangan sekitar $ 700 miliar dibandingkan tahun lalu.

Di bawah ini adalah deskripsi tentang siapa saja miliarder yang memperoleh peningkatan kekayaan yang signifikan, dan juga miliarder yang kehilangan kekayaan terbesar sejak awal tahun ini. Pemeringkatan ini didasarkan pada data dari Bloomberg Billionaires Index per April 2020. Indeks ini melacak kekayaan bersih para miliuner setiap hari.

Daftar Miliarder Teratas yang Memperoleh Penghasilan Terbanyak Tahun Ini

Miliarder terhebat dan paling beruntung di tengah situasi pandemi COVID-19 adalah pendiri dan kepala eksekutif Amazon, Jeff Bezos. Dia tetap menjadi orang terkaya di dunia dengan total kekayaan bersih $ 125 miliar, setelah memperoleh tambahan keuntungan $ 10,2 miliar tahun ini.

Amazon berada di urutan teratas dalam daftar saham terbaik di tengah virus Corona. Bisnis toko online-nya mendapatkan pesanan yang jauh lebih tinggi dari biasanya karena orang lebih memilih untuk memesan barang secara online. Saham Amazon juga bertahan cukup baik di tengah krisis saat ini. Mantan istri Jeff Bezos, Mackenzie Bezos, juga memperoleh tambahan $ 3,48 miliar, yang membuat total kekayaan bersihnya menjadi $ 40,6 miliar.

Di bawah Jeff Bezos ada CEO Tesla, Elon Musk, yang telah memperoleh tambahan keuntungan $ 5,09 miliar di awal periode ini. Saham Tesla telah mengalami peningkatan pesat selama beberapa bulan terakhir.

Li Xiting, CEO Shenzhen Mindray Bio-Medical Electronics, telah mendapati kekayaan bersihnya membengkak sebesar $ 4,34 miliar di tengah melonjaknya permintaan akan ventilator dan perangkat medis penyelamat jiwa lainnya. Li Xiting adalah orang terkaya di Singapura dengan total kekayaan bersih $ 13,5 miliar. Xu Hang, yang ikut mendirikan Mindray bersama Li Xiting, juga memperoleh profit $ 3,66 miliar tahun ini.

Miliarder Tiongkok Liu Yonghao juga merasakan kekayaan bersihnya naik sebesar $ 3,73 miliar menjadi $ 15 miliar hingga sejauh ini. Yonghao adalah pendiri dan ketua produsen pakan ternak terbesar di China, New Hope.

Qin Yinglin, miliarder Tiongkok lainnya, melihat kekayaannya tumbuh $ 3,48 miliar menjadi $ 12,6 miliar. Yinglin adalah ketua dari raksasa pengembangbiakan babi Muyuan Foodstuff.

Saham Zoom Video Communications telah meroket dalam beberapa bulan terakhir. Ribuan perusahaan besar dan kecil menggunakan layanan konferensi video ini untuk berkomunikasi dengan karyawan mereka. Hasilnya, kekayaan bersih pendiri dan CEO Zoom, Eric Yuan meningkat $ 2,91 miliar menjadi $ 6,48 miliar.

Orang terkaya di Selandia Baru, Graeme Hart, menyaksikan lonjakan kekayaan bersihnya sebesar $ 2,74 miliar. Miliarder Tiongkok Leng You-Bin menempati posisi ke-10 dengan keuntungan sebesar $ 2,43 miliar. Leng You-Bin adalah ketua China Feihe, salah satu perusahaan produk susu terkemuka di negara itu.

Daftar Miliarder Teratas yang Kehilangan Kekayaan Terbanyak Tahun Ini

Di puncak daftar “pecundang” terbesar adalah miliarder Prancis Bernard Arnault, ketua dan kepala eksekutif raksasa barang mewah LVMH. Kekayaan bersihnya telah menurun secara mengejutkan sebesar $ 29,8 miliar sepanjang tahun ini. Namun dia masih memiliki $ 75,4 miliar.

Tokoh bisnis Meksiko, Carlos Slim menderita kerugian $ 17,6 miliar dari kekayaan bersihnya. Amancio Ortega, pendiri grup mode Spanyol Inditex, juga mengalami penurunan kekayaan bersih sebesar $ 17,6 miliar menjadi $ 57,9 miliar.

Kekayaan bersih Mukesh Ambani dari India turun $ 14,1 miliar menjadi $ 44,6 miliar. Ambani adalah ketua Reliance Industries. Ambani diikuti oleh Warren Buffett dari Berkshire Hathaway, yang kekayaan bersihnya turun $ 12,9 miliar. Buffett diperkirakan akan membuat beberapa kesepakatan yang menguntungkan dalam krisis saat ini karena Berkshire Hathaway telah memiliki tumpukan uang tunai sekitar $ 128 miliar.

Kekayaan bersih CEO Facebook Mark Zuckerberg turun $ 11,4 miliar. Mogul kasino Sheldon Adelson melihat kekayaan bersihnya turun $ 9,9 miliar. Menurut data Bloomberg Billionaires Index, Charles Koch dan Julia Koch (istri David Koch, yang meninggal tahun lalu) dari Koch Industries mencatat penurunan kekayaan bersih mereka sebesar $ 9,5 miliar.

Bill Gates juga mendapati dirinya berada di antara sepuluh besar karena kekayaan bersihnya telah menurun sebesar $ 9,16 miliar sejauh ini. Dia masih memiliki kekayaan bersih $ 104 miliar, beberapa di antaranya dia sumbangkan untuk membantu mengembangkan vaksin untuk COVID-19.


Tinggalkan komentar