Mengenal Uang NKRI

Bertepatan dengan peringatan hari kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-69, pemerintah Indonesia melalui menteri keuangan menerbitkan pecahan uang baru yang dikenal dengan nama uang NKRI dengan nominal pecahan Rp 100.000 edisi tahun emisi 2014. Menurut keterangan yang diberikan oleh Menteri Keuangan Chatib Basri, penerbitan uang NKRI pecahan seratus ribu rupiah yang dilakukan pada tanggal 17 Agustus 2014 bukan hanya sekedar sebagai seremonial belaka, tetapi memiliki beberapa filosofi. 

Menurut penjelasan Chatib, filosofi pertama yang terkandung pada uang NKRI adalah bahwa uang yang diedarkan selama ini tidak pernah memiliki tulisan atau frase (kelompok kata) Negara Kesatuan Republik Indonesia.

uang nkri

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 7 tahun 2011 atau undang-undang yang mengatur masalah mata uang ini, Pemerintah bersama Bank Indonesia akhirnya menerbitkan pecahan Rp 100.000 edisi baru yang dikenal dengan nama uang NKRI. Mungkin salah satu tujuan dari adanya penegasan frase NKRI yang tercantum dalam uang baru ini adalah untuk menguatkan rasa nasionalisme bagi seluruh rakyat Indonesia, terlebih bagi masyarakat yang tinggal di dekat daerah perbatasan dengan negara lain yang lebih sering menggunakan mata uang negara tetangga dalam transaksinya sehari-hari.

Beberapa ciri utama yang terdapat dalam uang NKRI ini antara lain: adanya gambar Burung Garuda, frase NKRI serta ditandatangani oleh Gubernur BI bersama dengan Menteri Keuangan sebagai simbol dari pemerintah. Uang NKRI ini memiliki ukuran panjang 151 mm dan lebar 65 mm dengan bahan serat kapas serta warna dominannya adalah merah. Chatib Basri juga mengungkapkan bahwa penerbitan uang NKRI ini merupakan kedaulatan negara Indonesia, seperti yang diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 7 tahun 2011 yaitu mengenai kedaulatan menggunakan mata uang rupiah. Semoga kehadiran uang NKRI ini semakin memperkokoh rasa nasionalisme bangsa Indonesia.
10 Perbedaan Uang NKRI dengan Uang Lama

Uang baru NKRI pecahan 100.000 rupiah telah diperkenalkan ke publik pada tanggal 17 Agustus 2014 bertepatan dengan peringatan Hari Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Secara resmi uang ini mulai beredar di masyarakat sejak hari Senin tanggal 18 Agustus 2014.

Banyak orang yang bertanya-tanya apa sebenarnya perbedaan dari uang NKRI ini dengan uang pecahan seratus ribu rupiah sebelumnya. Secara sekilas tidak ada perbedaan yang mencolok antara uang baru dengan uang lama. Ditinjau dari desainnya mungkin hanya sedikit poin yang berbeda. Namun, jika dicermati lebih seksama kita akan menemukan sekitar 10 perubahan yang terjadi pada uang NKRI ini, yaitu:

1. Adanya perubahan desain see through register / rectoverso.

2. Adanya penambahan frase Negara Kesatuan Republik Indonesia.

3. Perubahan penulisan nama dan gelar pahlawan yang disesuaikan dengan Keputusan Presiden Nomor 22 tahun 2014. Pada uang lama, gelar pasangan Soekarno – Hatta hanya DR (doktor), namun kini ditambahkan dengan gelar kehormatan Honoris Causa.

4. Perubahan lokasi tahun emisi dan tahun cetak.

5. Jika pada edisi lama, tanda tangan yang tercantum hanya Pejabat Gubernur dan Deputi Gubernur BI, pada edisi terbaru ini ditandatangani oleh Gubernur BI dan Menteri Keuangan.

6. Adanya penambahan blok warna pada bagian-bagian tertentu.

7. Adanya perubahan warna pada nomor seri uang (hitam menjadi merah pada bagian bawah, merah menjadi hitam pada bagian atas).

8. Perubahan ukuran huruf pada frasa Bank Indonesia menjadi lebih kecil.

9. Jika diraba maka uang baru akan terasa kasar pada tulisan NKRI, nominal hingga pada gambar pahlawan.

10. Bila diuji dengan sinar ultraviolet, maka pada beberapa bagian akan terlihat memendar atau pantulan cahaya.

Terima kasih telah membaca tulisan ini, semoga dapat menambah wawasan Anda. Jika bermanfaat, jangan lupa share di akun media sosial Anda, seperti Facebook dan Twitter.

Sajian Informasi Terkait